Kisah Umar Bin Khottob dan Keluarga Badui




Kumpulan Kisah-kisah di Pesantren


Pada suatu malam baginda ‘Umar bin Khottob berkeliling di sekitar kota Madinah untuk mencari tahu kondisi rakyatnya. Lalu ‘Umar melihat sebuah tenda yang tidak pernah dilihatnya sebelumnya. ‘Umar pun menuju ke arah tenda tersebut seraya bertanya-tanya apa yang terjadi. Lalu ‘Umar pun mendengar suara mengaduh berasal dari tenda tersebut bertambahlah kegelisahannya. Kemudian seorang pria keluar dari tenda tersebut


‘Umar bertanya: “Siapa anda?”


Pria itu menjawab: “Saya adalah seseorang yang berasal dari salah satu kampung arab badui, kami memiliki keperluan maka aku bersama keluargaku pun datang untuk meminta bantuan ‘Umar. Sungguh kami telah mengetahui bahwa ‘Umar membantu dan menolong rakyatnya..”


Lalu ‘Umar bertanya: “Suara mengaduh apakah ini?”


Pria itu menjawab: “Itu adalah istriku, dia merasa kesakitan karena perihnya persalinan.”


Lalu ‘Umar mengatakan: “Apakah ada pada kalian orang yang membidani perawatan dan persalinannya?”


Pria itu menjawab: “Tidak ada, Cuma ada aku dan dia saja.”


‘Umar bertanya lagi: “Apakah engkau mempunyai nafkah untuk memberi istrimu makanan?”


Pria itu menjawab “Tidak!”


Umar berkata: “Tunggulah, aku akan datang lagi dengan membawa nafkah dan orang yang membidaninya”


Lalu baginda ‘Umar pun beranjak pergi ke rumahnya, disana ada istrinya baginda Ummu Kultsum anak dari Imam ‘Ali bin Abi Tholib


Lalu ‘Umar pun memanggilnya: “Wahai keturunan orang-orang mulia… adakah engkau memiliki kebaikan yang Allah berikan untukmu?”


Ummu Kultsum menjawab: “Ada apa?”


‘Umar mengatakan: “Ada seorang wanita miskin lagi faqir, dia sedang mengaduh disebabkan persalinan di pinggiran kota Madinah.”


Ummu Kultsum berkata: “Apakah engkau ingin aku sendiri yang membidani persalinannya?”


‘Umar menjawab: “Berdirilah wahai keturunan orang-orang mulia, dan persiapkanlah apa saja yang dibutuhkan oleh wanita dalam persalinan!”


‘Umar pun segera mengambil makanan dan alat-alat masak lalu membawanya di atas kepalanya lalu keduanya pun pergi


Keduanya sampai ke tenda tersebut, lalu Ummu Kultsum masuk untuk membidani proses persalinan sedangkan ‘Umar duduk bersama pria tersebut di luar tenda untuk mempersiapkan makanan untuk mereka.


Dari dalam tenda Ummu Kultsum berseru


“Wahai Amiirul mukminiin, beritahukan kepada pria itu sesungguhnya Allah telah memuliakannya dengan seorang anak laki-laki dan sungguh istrinya dalam keadaan sehat.”


Ketika pria itu mendengar dari Ummi Kultsum (wahai amiirul mukminii!) lalu dia pun menoleh ke belakang sambil terheran-heran, sebelumnya dia sama sekali tidak tahu bahwa itu adalah ‘Umar bin Khottob


Baginda ‘Umar pun tertawa


Lalu ‘Umar berkata: “Mendekatlah! Mendekatlah kesini! Ya saya adalah ‘Umar bin Khottob dan yang membidani istrimu adalah Ummu Kultsum anak dari ‘Ali bin Abi Tholib.”


Lalu pria itu pun tertunduk menangis, dia mengatakan: “Keluarga Nabi membidani istriku? Sedangkan Amiirul mukminiin memasak untukku dan istriku?


‘Umar pun mengatakan: “Ambilah makanan ini, saya akan datang kepadamu dengan membawa nafkah selama engkau masih berada di dekat kami”


Inilah ajaran yang diambil oleh para sahabat dari baginda Muhammad s. a. w. kemuliaan ‘Umar bukanlah hanya karena sholatnya, puasanya, serta bangun malamnya, bukan pula karena penaklukan-penakluan negri yang dilakukannya di muka bumi





Like Fanpage kami :

Tuesday, February 10, 2015

Post a Comment
close