Prof AM Saefuddin: Pengacau Persatuan Umat, Syiah Harus Ditanggulangi

image


JAKARTA, muslimdaily.net – ‘’Syiah harus ditanggulangi, karena ia pengacau persatuan umat; Mengajarkan kebencian kepada sebagian shahabat Nabi Muhammad SAW. Tanpa persatuan, gerakan dakwah tidak akan efektif.”


Demikian ditandaskan Ketua Pembina Dewan Dakwah Islamiyah Indonesia Prof Ahmad Muflih Saefuddin, dalam sambutannya pada pembukaan Rapat Kerja Nasional (Rakernas) Dewan Dakwah di Aula Masjid Al Furqan Jl Kramat Raya 45 Jakarta Pusat, Jumat (27/2) sore.


Hadir dalam pembukaan Rakernas, segenap pembina, pengawas, dan pengurus harian Dewan Dakwah beserta para pimpinan Dewan Dakwah Perwakilan dari 32 provinsi.


Selain kekuatan persatuan (al-quwwah al-ittihadiyah), papar AM Saefuddin, gerakan dakwah juga harus memiliki kekuatan aqidah (al-quwwah al-‘aqidah). ‘’Aqidah yang benar adalah harga mati yang harus dijaga kemurniannya, termasuk dari ancaman virus Syiah,” ucap pria yang akrab dipanggil Pak AM tersebut.


Kekuatan ilmu atau al-quwwah al-‘ilmi menjadi modal berikutnya bagi harakah dakwah seperti Dewan Dakwah. Dengan ilmu, katanya, Islam menjadi hidup dan iman jadi segar.


Ilmu yang wajib dikuasai ummat adalah ilmu tanziliyah dan kauniyah. ‘’Dengan ilmu tanziliyah, kita jadi ‘alim ulama. Dengan ilmu kauniyah, kita jadi ulul albab atau intelektual,” tutur Pak AM sambil menambahkan bahwa Dewan Dakwah bekerjasama dengan Baznas mempunyai Program Kaderisasi Ulama-Intelektual.


Pak AM menjelaskan, ilmu dipunyai melalui proses belajar, bukan sekadar sekolah formal. ‘’Buya Hamka, Haji Masagung, adalah contoh tokoh Islam yang ilmunya tanpa sekolahan,” Am Saefuddin mencontohkan.


Kekuatan berikutnya adalah akhlak (al-quwwah al-khuluq). ‘’Tanpa akhlak, banyak orang pandai jadi pesakitan korupsi. Lihat di penjara, banyak orang bergelar akademis sampai profesor,” Pak AM membeberkan.


Termasuk akhlak da’i adalah lebih banyak turun ke ummat grassroot ketimbang ke kalangan atas atau ‘’basah”. Kata Pak AM, jika seorang juru dakwah sekali berdakwah ke atas, maka harus mengimbangi dengan 13 kali berdakwah ke kalangan bawah.


Itu sebabnya, lanjut Pak AM, Dewan Dakwah program utamanya adalah dakwah di pedalaman Nusantara.


Dakwah juga harus ditopang dengan kekuatan ekonomi (al-quwwah al-iqtishodiyah). Pak AM mengungkapkan, hingga saat ini Dewan Dakwah di seluruh Indonesia memiliki asset wakaf tidak bergerak (tanah, kebun, dan bangunan) yang nilainya sekitar Rp 1,7 Triliun. Namun, kekayaan ini belum dioptimalkan produktivitasnya. ‘’Kita butuh tenaga profesional untuk memproduktifkannya,” tegas mantan politisi PPP.


Kekuatan keenam adalah al-quwwah al-ijtimaiyah atau kekuatan kolektif. Misalnya Dewan Dakwah daerah yang organisasinya sehat dan keuangannya mampu, membantu Dewan Dakwah daerah lain yang masih kurang.


Rakernas Dewan Dakwah berlangsung secara sederhana pada 27 Februari hingga 1 Maret 2015. Kegiatan ini merupakan persiapan menyongsong Silaturahim Nasional (Silatnas) yang akan diselenggarakan pada September 2015 nanti.


AM Saefuddin mengatakan, Silatnas akan membentuk kepengurusan baru periode 2015-2019, menetapkan policy dasar lembaga, dan menyusun program kerja. (Nur Bowo)





Like Fanpage kami :

Saturday, February 28, 2015

Post a Comment
close