Muslimah Nepal Dipaksa Ikut Keluarga Berencana



Beberapa pemimpin Muslim Nepal mengeluh bahwa organisasi non-pemerintah memaksa keluarga Muslim, khususnya perempuan, untuk menggunakan alat kontrasepsi dan aborsi atau kemungkinan kehilangan bantuan kemanusiaan atau pendidikan gratis bagi anak-anak mereka.
“Ini tercela, bertentangan dengan iman kita dan mengeksploitasi kemiskinan kita,” tutur Hassan Miya, seorang pemimpin Muslim dari distrik Banke, kepada AsiaNews.
“Umat Islam yang tinggal di distrik-distrik terpencil di Nepal sangat miskin, dan dalam masyarakat kita yang didominasi oleh umat Hindu, mereka dikucilkan dalam berbagai cara,” tambahnya.
Kebutuhan bantuan kemanusiaan bukan satu-satunya masalah yang dihadapi umat Islam Nepal, bencana yang kemungkinan akan mereka alami yaitu tidak diberikannya pendidikan bagi anak-anak mereka jika mereka menentang metode KB LSM ‘.
“Yang terburuk adalah bahwa mereka tidak mampu membayar uang sekolah anak-anak mereka: LSM tiba, menawarkan uang dan pendidikan gratis tapi sebagai imbalannya mereka memaksakan keluarga berencana. Dari sudut pandang saya itu adalah konspirasi terhadap minoritas di negara itu, “tambah Miya, seperti yang dilansir onislam.net.
Klaim serupa semakin dibuat media di negara Hindu yang memuji rencana ini atas nama kesejahteraan ekonomi. Kebijakan ini telah dibuat jelas dalam sebuah artikel bersama oleh sebuah koran Nepal pada daerah bajura.
“Muslimah percaya bahwa program perencanaan adalah rasa malu, tapi orang-orang dari distrik bajura telah menyadari bahwa itu tidak seperti itu. Meskipun Islam melarang penggunaan alat kontrasepsi, banyak wanita dari tempat ini telah menantang prasangka ini,” artikel tersebut berbunyi.
Menghadapi meningkatnya keluhan Muslim, Menteri Kesehatan, Gopal Parajuli, berjanji bahwa ia akan menyelidiki masalah tersebut.
“Program-program kesehatan dan pendidikan gratis seharusnya tidak mempengaruhi keyakinan agama siapa pun. Saya akan membuka penyelidikan, juga karena LSM dapat bekerja hanya jika mereka mematuhi hukum dan diterima oleh masyarakat,” katanya.
Islam mendorong pengikutnya untuk menikah, berkembang biak, dan mengisi bumi. Namun, hal itu memungkinkan bagi adanya keluarga berencana dan penggunaan kontrasepsi selama ketentuan yang ditetapkan oleh Islam dalam hal ini diamati.
Keluarga berencana diijinkan selama metode yang digunakan bukan metode yang mengubah seperti kasus vasektomi misalnya.
Menurut CIA World Fact Book, Muslim merupakan 4,2 persen dari 28 juta penduduk-Nepal.
Nepal adalah satu-satunya negara Hindu di dunia sampai tahun 2006 ketika parlemen diubah menjadi konstitusi dan menyatakan diri sebagai negara sekuler.
Sebagian besar Muslim Nepal hidup di dataran selatan di perbatasan dengan India.
Warga sabuk selatan yang miskin mengatakan mereka telah lama dikeluarkan dari koridor kekuasaan Kathmandu dan ingin meningkatkan representasi dalam pemerintahan dan militer. [muslimahzone/mustanir/visimuslim.com]


from visimuslim/Pusat Media Islam



from
via Pusat Media Islam
Like Fanpage kami :

Friday, June 26, 2015

Post a Comment
close