Rumah singgah Korban Asap yang dikunjungi Jokowi di Palembang diduga Palsu dan Cuma rekayasa


Presiden Joko Widodo dalam lawatannya ke Palembang, Sumatera Selatan, sempat mampir ke sebuah rumah singgah, khusus menampung bayi yang terpapar kabut asap, akibat kebakaran hutan dan lahan. Namun kabarnya, diduga rumah singgah itu cuma sengaja disulap dalam semalam, hanya buat dipamerkan kepada Jokowi, sapaan Joko Widodo.

Menurut informasi dihimpun merdeka.com dari warga Kelurahan 5 Ulu, Kecamatan Seberang Ulu I, Palembang, rumah singgah itu baru didirikan tadi malam atau beberapa jam sebelum dikunjungi Jokowi. Menurut warga setempat, mereka tidak pernah melihat ada rumah singgah itu sebelumnya. Bahkan pada satu hari menjelang kedatangan Jokowi. Warga mengaku terkejut rumah itu tiba-tiba disulap menjadi rumah singgah, dan dikunjungi presiden.

"Baru ada pak, kemarin-kemarin tidak ada. Katanya semalam baru dibuat," kata seorang warga setempat enggan disebutkan namanya, Jumat (30/10).

Dari keterangan warga, rumah panggung berbahan kayu itu sebenarnya sudah lama tidak dihuni. Sebab sang pemilik, termasuk anggota keluarganya, sudah meninggal dunia. Beberapa bulan lalu, rumah itu dibeli seorang warga yang tinggal beberapa kilometer dari lokasi.

"Tadi, kami tahu kalau rumah itu baru disewa orang semalam. Mungkin untuk dibuat rumah singgah itulah," lanjut dia.

Tak hanya dari warga setempat, keterangan serupa juga datang dari sejumlah ibu-ibu yang berada di dalam rumah itu. Menurut Asmawati (35 tahun), dia diajak seseorang supaya mau datang ke tempat itu tadi pagi, dengan syarat harus membawa bayinya. Kebetulan, bayi Asmawati memang mengalami sesak napas sejak beberapa hari lalu.

"Pagi tadi disuruh ke sini (rumah singgah), katanya ada pengobatan," kata Asmawati.

Setiba di sana, pengobatan dijanjikan tak kunjung dilakukan, bahkan hingga Jokowi meninggalkan lokasi. Asmawati dan belasan ibu-ibu lain yang turut membawa bayinya, hanya disuruh duduk sambil menunggu kedatangan Jokowi.

"Belum dikasih obat apa-apa, cuma duduk saja di sini. Waktu Pak Jokowi datang tadi baru ditanya-tanyain," ujar Asmawati.

Saat dikonfirmasi, koordinator rumah singgah balita korban asap, Syarifudin, nampak bingung. Keterangannya berubah-ubah saat diwawancarai wartawan.

Syarifudin awalnya mengatakan, rumah singgah itu sudah didirikan sejak dua pekan yang lalu. Bahkan ada 20 balita yang dirawat setiap harinya, tiga di antaranya dirawat inap.

Belum sempat ditanya wartawan soal keterangannya itu, tiba-tiba Syarifudin kembali membuat pernyataan baru. Dia mengatakan, rumah singgah itu sudah aktif sebulan lalu.

"Dapat informasi dari mana kalau baru semalam? Ini sudah sebulan," kata Syarifudin menyangkal.

Dari pantauan merdeka.com, rumah singgah itu memang berada di pemukiman kumuh, dan jauh dari akses jalan raya. Beberapa meter dari lokasi terdapat Sungai Kedukan yang kering dan dipenuhi sampah rumah tangga.

Di bawah rumah, nampak ada tumpukan sisa kulit kayu gelam, yang digunakan untuk membangun jembatan penghubung rumah dan jalan cor. Kulit kayu itu terlihat baru saja terlepas. Nampak juga, beberapa pipa air bersih yang tersambung menuju rumah itu masih bersih, terkesan baru saja terpasang.
Like Fanpage kami :

Friday, October 30, 2015

Post a Comment
close