Berbohong Tentang Perizinan, Acara Gay di Surabaya Batal Digelar


Surabaya – Acara Gue Berani atau G Nite Party, yang digelar GAYa Nusantara, komunitas gay di Surabaya, Jawa Timur, Ahad malam (07/02) berhasil digagalkan. Sebab, event yang akan digelar di Happy Pappy Resto & Cafe, Jalan Mayjen Sungkono, Surabaya itu tidak mengantongi izin. Polisi sebelumnya mengancam akan membubarkan paksa acara yang dibalut seminar kesehatan tersebut.

Terlebih lagi, manajemen pihak karaoke keluarga itu juga mengaku tertipu dengan event tersebut. Pihak Happy Pappy kecewa karena penyelenggara acara, Yayasan GAYa Nusantara asuhan Dede Oetomo itu “menyelewengkan” kesepakatan awal.

Perjanjian awal, Happy Pappy disewa untuk acara seminar kesehatan, bukan G Nite Party. Meski sudah menerima uang tanda jadi atau booking tempat sebesar 500 ribu rupiah, pihak Happy Pappy tetap akan menyetop acara tersebut. Hal ini diungkap manajemen Happy Pappy dalam gelar persnya.

“Kami mengklarifikasi berita yang beredar terkait acara nanti malam, sekitar jam 10 (22.00 WIB). Kami mewakili pemilik Happy Pappy, terkait acara Gue Berani atau G Nite Party. Kami tidak tahu menahu soal acara ini. Karena di outlet adalah seminar kesehatan dan disk joky (DJ) hanya sebagai selingan,” terang Kepala Outlet Happy Pappy, Octario.

Rio mengungkap, sepekan sebelum acara digelar, pihaknya menerima booking acara seminar kesehatan, yaitu sosialisasi website; gueberani.com tentang HIV/AIDS yang diselingi dengan acara DJ, dengan mengundang DJ Wizznu dari Jakarta.

“Tapi yang beredar di media sosial adalah selebaran G Nite Party, yang dihadiri komunitas gay. Makanya kami terpaksa men-cancel acaranya. Kami akan menyetop acara tersebut, karena akan menjadi presiden buruk bagi usaha Happy Pappy,” tegasnya.

Memang, lanjut dia, kami sudah menerima DP. “Reservasi kita terima satu minggu sebelumnya. Kami terima DP, bisa dikatakan uang tanda jadi. Tidak banyak, hanya 500 ribu rupiah,” ujarnya seperti dikutip dari Merdeka.com

Untuk acara-acara seperti ini kami memang ada charge, untuk minuman, makanan dan fasilitas, total keseluruhan kami memberi charge 30 juta rupiah. “Karena sudah diselewengkan, kami terpaksa men-cancel acara,” sambungnya.

Booking tempat, masih kata Rio, bukan atas nama event organiser (EO), seperti yang tertulis pada pamflet acara, yaitu King Entertainment.

“Jadi bukan atas nama EO tau apa, tapi perseorangan, atas nama Lie. Tapi yang terjadi justru sebaliknya. Acara diselewengkan. Ini di luar kesepakatan awal, yang bentuknya berupa seminar kesehatan. Tapi ternyata untuk acara Gue Berani. Jadi ini terpaksa kita stop,” keluhnya.

Supervisor Happy Pappy, Riduk Kadukat juga menegaskan, jika acara G Nite Party yang digelar Yayasan GAYa Nusantara bersama King Entertainment itu tetap digelar malam nanti, bukan hanya akan dibubarkan polisi, tapi persoalan citra karaoke.

“Tapi ini juga masalah image. Jadi kami sampaikan, acara nanti malam akan kita stop. Apalagi, ternyata acara ini juga tidak ada izin dari kepolisian,” tegasnya.

Secara terpisah, Ketua GAYa Nusantara, Rafael Harry Dcosta menyatakan, acara yang akan digelar pihaknya nanti malam itu batal diselenggarakan. Alasannya, tidak ada surat pemberitahuan panitia kepada polisi. “Acaranya tidak berizin, jadi batal digelar,” singkatnya.

Kasubbag Humas Polrestabes Surabaya, Kompol Lily Djafar yang juga dikonfirmasi, dengan tegas menyatakan pihaknya siap membubarkan paksa G Nite Party jika tetap digelar malam nanti.

“Sampai saat ini kami belum menerima surat pemberitahuan atau izin resmi dari King Entertainment. Demi kondisifitas Kota Surabaya, kami juga akan terus melakukan pengawasan. Jika tetap digelar, kami tidak segan untuk melakukan upaya pembubaran dengan paksa,” tegas Lily.

Sementara pantauan di lapangan, beberapa personel polisi juga disiagakan di lokasi acara, yaitu di Happy Pappy, Jalan Mayjen Sungkono. Menurut Lily, itu sebagai upaya antisipasi pihak kepolisian, agar G Nite Party tidak dipaksakan digelar.

Sekadar diketahui, G Nite Party yang digelar GAYa Nusantara dan dikemas seminar kesehatan itu, informasinya juga mengundang Dinkes Kota Surabaya, Komisi Penanggulangan AIDS Kota Surabaya serta beberapa Puskesmas.

sumber: kiblat.net
Like Fanpage kami :

Monday, February 8, 2016

Post a Comment
close