KELEZATAN TA'AT KEPADA ALLAH SWT


www.dakwahmedia.net - Berkata Muslim bin 'Abidin --semoga Allah merahmatinya-- : "Bagi mukmin yang ta'at kepada Allah, di dunia ini, tidak ada yang lebih lezat selain berkahakwat dengan bermunajat kepada Allah SWT. Tidak ada yang lebih mereka cintai di akhirat kecuali besarnya balasan pahala yang terpatri  dalam dada mereka.  Dan kelezatan di hati mereka  adalah saat mereka "memandang" pada Rabb-nya."

Kelezatan hakiki bagi insan adalah kelezatan bathiniyah. Sementara kelezatan lahiriyah atau material bersifat fana dan pasti akan hilang. Kelezatan materi tidak lebih hanya akan meniscayakan dua hal, akan meninggalkan kita atau kita yang akan meninggalkannya.

Manusia yang selalu mencari kelezatan dunia, pertanda  mata hatinya telah kabur. Bashirahnya tertutupi hiruk pikuk dunia, dan lupa akan hakikat dan akhirat.

Dunia tidak lebih dari perhiasan, dan akhirat adalah sebaik-baik tempat kembali dan masa depan sejati.
  
“Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, Yaitu: wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia, dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (surga).”(Ali Imran 14)

Kelezatan dan kebahagian itu ada di hati, dan Allah SWT menggariskan bahwa kelezatan, ketenangan dan kebahagiaan hati itu hanya dengan mengingat dan bermunajat kepada-Nya.

“Yaitu orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.” (Ar Ra’du 28)

Ketenangan jiwa dan ketentraman hati dengan mengingat Allah, adalah  ketentuan pasti dari Allah sebagaimana pastinya manis pada gula, asin pada garam. Tidak ada ruang perdebatan, kepastiannya bukan untuk didiskusikan, namun akan terbukti dengan dilakukan dan dirasakan.  Kunci utamanya adalah keimanan dan  keyakinan.

Bagi mukmin, kelezatan itu terus akan  terpatri, di dunia dan sampai menumui Allah di Yaumil Akhir nanti.

“Hai manusia, Sesungguhnya kamu telah bekerja dengan sungguh-sungguh menuju Tuhanmu, Maka pasti kamu akan menemui-Nya.” (Al Insyiqaq: 6)

Dan puncak kelezatan itu adalah saat menatap Rabb-nya di Surga.
 
“Wajah-wajah (orang-orang mu'min) pada hari itu berseri-seri. Kepada Rabbnyalah mereka memandang". (QS Al-Qiyaamah:22-23)

Imam Ibnu Katsir berkata: "Kenikmatan yang paling agung dan tinggi  yang melebihi semua kenikmatan yang ada di surga adalah memandang wajah Allah yang maha mulia, karena inilah “tambahan” yang paling agung yang melebihi semua kenikmatan yang Allah berikan kepada para penghuni surga. Mereka berhak mendapatkan kenikmatan tersebut bukan (semata-mata) karena amal perbuatan mereka, tetapi karena karunia dan rahmat Allah”.
Oleh : H Luthfi Hidayat
Like Fanpage kami :

Tuesday, April 26, 2016

Post a Comment
close