Indonesia Masuk Daftar 10 Besar Negara Dengan Angka Perbudakan Yang Tinggi


www.dakwahmedia.net - Sebanyak 45 juta manusia masih bekerja di bawah paksaan. Sebagian negara bahkan ikut memetik keuntungan dari praktik keji tersebut. Celakanya Indonesia masuk dalam daftar sepuluh besar Indeks Perbudakan Global 2016.

Perbudakan, menurut Wikipedia adalah suatu kondisi di saat terjadi pengontrolan terhadap seseorang oleh orang lain. Perbudakan biasanya terjadi untuk memenuhi keperluan akan buruh atau kegiatan seksual. Orang yang dikontrol disebut dengan budak. Para budak adalah golongan manusia yang dimiliki oleh seorang tuan, bekerja tanpa gaji dan tidak mempunyai hak asasi manusia.

Berikut Daftar 10 Negara yang masih menerapkan sistem kerja mirip budak seperti dalam daftar Indeks Perbudakan Global 2016 :

1. India
Sekitar 270 juta penduduk India masih hidup di bawah garis kemiskinan. Menurut Indeks Perbudakan Global, negeri raksasa di Asia Selatan itu saat ini masih mencatat jumlah pekerja paksa sebanyak 18.354.700 orang. Sebagian besar bekerja di sektor informal. Sementara sisanya berprofesi prostitusi atau pengemis.

2. China
Maraknya migrasi internal kaum buruh menjadikan China lahan empuk buat perdagangan manusia. Pemerintah di Beijing mengakui hingga 1,5 juta bocah dipaksa mengemis, setelah sebelaumnya mereka diculik. Saat ini, lebih dari 70 juta penduduk hidup di bawah garis kemiskinan. Berdasarkan Indeks Perbudakan Global, Cina masih memiliki sekitar 3.388.400 budak.

3. Pakistan
Sebanyak 2.134.900 penduduk Pakistan bekerja sebagai budak di pabrik-pabrik dan lokalisasi. Angka perbudakan tertinggi tercatat di dua provinsi, yakni Sindh dan Punjab. Sejumlah kasus bahkan mengindikasikan orangtua di sejumlah wilayah di Pakistan terbiasa menjual putrinya. Mereka dijual untuk dijadikan pembantu rumah tangga, pelacur, nikah paksa, atau sebagai bayaran untuk menyelesaikan perseteruan dengan suku lain.

4. Banglades
Indeks Perbudakan Global mencatat sebanyak 1.531.500 penduduk Bangladesh bekerja sebagai budak. Hampir 80 persen di antaranya adalah buruh paksa, sementara sisanya dijual untuk dinikahkan atau dijadikan pekerja seks. Saat ini Bangladesh mencatat 390.000 perempuan menjadi korban pelacuran paksa.

5. Uzbekistan
Uzbekistan adalah produsen kapas terbesar keenam di dunia. Selama musim panen ratusan ribu penduduk dipaksa bekerja tanpa bayaran. Pemerintah berupaya memerangi praktik tersebut. Namun Indeks Perbudakan Global 2016 mencatat tahun lalu sebanyak 1.236.600 penduduk masih bekerja sebagai budak di Uzbekistan.

6. Korea Utara
Berbeda dengan negara lain, sebanyak 1.100.000 budak di Korea Utara bukan bekerja di sektor swasta, melainkan untuk pemerintah. Eksploitasi buruh oleh Pemerintah Pyongyang sudah lama menjadi masalah. Saat ini sebanyak 50.000 buruh Korut dikirim ke luar negeri oleh pemerintah untuk bekerja dengan upah minim. Program tersebut mendatangkan lebih dari dua miliar dollar AS ke dalam kas negara itu.

7. Rusia
Pasar tenaga kerja Rusia yang mengalami booming sejak beberapa tahun silam. Banyak terjadi penyerapan tenaga kerja dari berbagai negara bekas Uni Sovyet seperti Ukraina, Uzbekistan, Azerbaidjan atau bahkan Korea Utara. Saat ini sebanyak 1.048.500 buruh paksa bekerja di Rusia. Celakanya langkah pemerintah yang kerap mendiskriminasi buruh dari etnis minoritas justru membantu industri perbudakan.

8. Nigeria
Tidak sedikit perempuan Nigeria yang dijual ke Eropa untuk bekerja di industri pelacuran. Namun sebagian besar buruh paksa mendarat di sektor informal di dalam negeri. Tercatat sebanyak 875.500 penduduk Nigeria bekerja di bawah paksaan.

9. Republik Demokratik Kongo
Serupa dengan negara-negara Afrika Sub Sahara lain, Republik Demokratik Kongo mencatat angka tertinggi dalam kasus perbudakan anak. Sebagian besar bekerja di sektor informal, prostitusi atau bahkan dijadikan tentara. Jumlah budak di RD Kongo tercatat mencapai 873.100 orang.

10. Indonesia
Berdasarkan catatan Walk Free Foundation, kebanyakan buruh paksa di Indonesia bekerja di sektor perikanan dan konstruksi. Paksaan juga dialami tenaga kerja Indonesia di luar negeri seperti di Arab Saudi atau Malaysia. Secara umum Indonesia berada di urutan kesepuluh dalam daftar negara sarang perbudakan dengan jumlah 736.100 buruh paksa. [SuaraIslam/DakwahMedia]

Silahkan Bagikan Jika Bermanfaat

Thursday, June 2, 2016

Post a Comment
close